14 November 2009

~Bab 4~



            Malam kami akan berkumpul di meja makan untuk makan malam bersama.Segala kerja harus ditinggalkan setibanya waktu makan malam.Itulah peraturan yang digalakkan oleh papa kecuali dengan alasan yang kukuh.Kami sebagai anggota keluarga hanya menurut tanpa perlu membantah.

"Abang. Petang tadi Suraya kirim lauk kat saya. Ikan masak lemak. Sedap tau!" kata mama sambil mencedokkan nasi ke dalam pinggan papa.

"Owh ya? Mana lauknya? Tak ada pun kat atas meja ni.." tanya papa sambil mengintai-intai lauk-pauk yang berada di atas meja di hadapannya itu.

"Ishhh abang ni! Dah habis la. Lagipun dia bagi sikit je.." jawab mama tersenyum sambil menepuk perlahan bahu papa.
"Ala papa ni. Tu kan lauk favourite mama. Macam la papa tak tahu pula.." selorohku.

"Emm. Patut la. Dia apa khabar Iz? Dah lama Izat tak ajak dia datang sini.." tanya papa pada Abang Izat yang hanya duduk membisu dari tadi lagi kerana aku hanya mendiamkan diri apabila ditanya mengenai Kak Suraya ketika dia pulang dari tempat kerja petang tadi. Aku sengaja berbuat begitu agar idea yang aku rancang berjaya.

"Dua tiga hari ni Su sibuk sikit la papa. Biasa la awal-awal bulan kerja. Lagipun,Iz pun jarang keluar dengan dia" jawab Abang Izat perlahan.

"Kak Su sibuk ke. Abang Iz yang sibuk?" sindirku yang tahu keadaan sebenar membuatkan Abang Izat kelihatan sedikit kekok.

"Nanti kalau dia ada masa ajak la dia datang rumah ya Iz. Mama rindu la kat dia.." pesan mama yang sememangnya merestui hubungan mereka berdua itu. Begitu juga dengan papa.

"Hem. Betul tu Iz. Sekali sekala kami nak tengok juga bakal menantu kami tu.." sampuk papa tersenyum.

"K ma..pa. Nanti kalau ada masa. Iz ajak dia datang sini ya.." jawab Abang Izat yang jelas masih digelumbang kerisauan.

“Ika. Tadi mama beritahu papa. Yang Ika dah dapat tawaran masuk U. Betul ke..?" tanya papa setelah mengalihkan pandangannya kepadaku kerana aku sudah memaklumkan hal tersebut terlebih dahulu kepada mama.

"A'ah papa. Ika baru je dapat surat tawaran tu petang tadi. Kat UITM. Hana pun dapat pa. Kami kena reply balik surat tu sebelum bulan depan. Maybe dalam bulan 7 nanti baru kami register masuk.." jawabku riang.

        Aku tidak sangka Hana turut mendapat surat tawaran di institusi pengajian tinggi yang sama denganku walaupun jurusan yang kami mohon berlainan.
"Owh. Bagus la. Pinjaman PTPTN dah apply? Bukan apa. Senang sikit nanti. Yela. Kos belajar kat U tu kan tinggi.."
"Dah pa. Kan tahun lepas Ika dah beritahu papa. Papa lupa ek?"

"Owh ya. Papa lupa..em..Ika nak tinggal kat asrama ke rumah sewa? Kalau Ika nak rumah sewa. Papa boleh tolong. Sebab papa kenal sorang kawan lama papa ni yang ada rumah sewa dekat-dekat situ. Nanti boleh ajak Hana tu tinggal sekali.." tambah papa lagi.

"Eh! Abang ni. Ada ke nak suruh Ika duduk kat rumah sewa. Tempat tu bukan jauh mana pun dari rumah kita ni ha. Anak kita ni perempuan la. Nanti kalau apa-apa jadi kat dia. Siapa yang susah em?" sampuk mama dengan nada marah.Mungkin dia risaukanku kerana aku tidak pernah berenggang dengannya.
"Tak payah la papa. Ika nak teman mama je kat sini. Lagipun betul jugak kata mama. U tu bukannya jauh pun. Beberapa kilometer je dari sini. Ika boleh naik kereta mama pergi sana. Kesian mama tinggal sorang-sorang.."
"Hah! Betul tu. Orang lelaki ni kan Ika. Suka sangat pentingkan diri tau. Ego lebih. Mentang-mentang la kita ni suri rumah sepenuh masa." tambah mama lagi membuatkan papa dan aku tersenyum lucu.
"Em. Okey la kalau macam tu. Papa cuma bagi cadangan je.." angguk papa faham dengan sindiran mama itu.
.............................................................................
      Selesai sahaja makan malam, Abang Izat segera mendapatkanku untuk bertanyakan tentang Kak Suraya lagi.

"Adik. Tolong la beritahu Abang Iz. Kak Su cakap apa? Please.." rayu Abg Izat lagi selepas masuk ke bilikku ketika aku sedang asyik melayari internet.

"Okey!. Kak Su still marah dengan Abang Iz. Dia cakap dia dah tak nak jumpa lagi dengan Abang Iz. Sorry. Adik dah pujuk. Tapi.." aku sengaja melambatkan kata sambil meneruskan kerjaku.

"Tapi apa..?" tanya Abang Izat dengan nada tidak sabar.
"Tapi dia tak dapat maafkan Abang Iz. Dia cakap Abang Iz ni selalu fikirkan kerja. Kerja and kerja. Sampai nak keluar makan dengan dia pun dah tak ada masa. Owh. Abang Iz bohong mama dengan papa ek! Cakap Kak Su sibuk. Tapi sebenarnya Abang Iz tu yang sibuk. Adik tahu.." jawabku sambil memuncungkan mulut ke arahnya.

"Abang Iz bukannya apa dik. Memang Abang Iz banyak kerja kat
office tu. Tapi Kak Su kena la faham keadaan Abang Iz ni. Kak Su pun sibuk juga tapi Abang Iz tak kata apa-apa pun.." katanya yang masih tidak mahu mengalah.

"Ehm. Yela tu. Tapi dia tak sesibuk Abang Iz. Sampai nak jumpa pun dah tak boleh" tambahku lagi yang membuatkannya terdiam seketika.

"
So. Kenapa dia off handphone..?"

"Dia cakap dia sengaja. Dia tak nak Abang Iz kacau dia lagi. A
nd one more thing. Dia cakap kat adik kan. Antara Abang Iz dengan dia dah tak ada apa-apa hubungan. Full stop!" aku cuba memainkan dialog prisis drama Melayu yang sering aku tonton.
"Biar betul dia cakap macam tu dik? Abang Iz tak percaya la.." bantah Abang Izat seakan tidak percaya.

"Tak percaya sudah la. Dah la Abang Iz. Adik dah ngantuk ni. Adik nak tidur.
So can you please get out now from my room my lovely brother?" kataku manja sambil menarik tangan Abang Izat keluar dari bilikku.

"Hem. Okey la. G
oodnight.." ucap Abang Izat seakan mengalah dengan kataku itu.

"
Goodnight.." balasku tersenyum lalu menutup pintu bilik.     
        Aku tertawa kecil.Ideaku ternyata berjaya juga. Aku lantas ke katil dan membaringkan diri sambil memikirkan dokumen-dokumen yang harus ku sediakan pada hari pendaftaran kemasukan ke universiti itu nanti.Tidak sabar rasanya aku untuk menjejakkan kaki ke menara ganding.
.............................................................................
"Selamat pagi mama. Papa.." ucapku yang baru lepas bersiap sambil menuruni anak tangga.

"Selamat pagi.." jawab papa sekilas memandangku sambil membelek surat khabar yang berada di tangannya.

"Selamat pagi sayang. Dah bangun ya? Mari. Kita breakfast sama-sama. Mama ada masak yang special hari ni tau.." balas mama pula.

"Okey!..Hmm. Abang Iz mana ma? Tak bangun lagi ke..?" tanyaku sambil duduk setelah sedar Abang Izat tidak ada bersama dengan kami di meja makan.

"Abang Iz keluar awal pagi tadi lagi. Sampai breakfast pun dah tak nak."

"Abang Iz pergi mana mama?" tanyaku lagi.

"Entah la sayang. Mama ada tanya. Tapi tengok dia macam nak cepat je.." jawab mama dengan wajah hairannya.
"Ke mana lagi kalau tak ke rumah bakal menantu awak tu. Ada problem la tu. Ala orang muda. Macam kita dulu-dulu la awak oii. Tak boleh berenggang sikit pun.." sampuk papa yang membuatkan kami tertawa kecil.
.............................................................................

        Petang itu aku ke kedai bersama dengan Hana untuk membuat salinan dokumen-dokumen penting di samping menemaninya ke pasar raya untuk membeli beberapa helai baju dan peralatan untuk kegunaan semasa belajar di universiti  nanti.
"Emm. Siapa masak? Mama ek?” tanya Abang Izat sambil memandang mama yang sedang sibuk menyusun pinggan-mangkuk di atas meja untuk menyediakan makan malam.
"Tak. Hari ni Ika yang masak. Mama tolong tengok je.." jawab mama tersenyum.
"Ehm. Patut la.." kata Abg Izat dengan tiba-tiba memasamkan mukanya.

"Patut la apa?" celahku sambil meletakkan mangkuk air basuh tangan di atas meja.

"Patut la tak sedap baunya." jawab Abang Izat ketawa.

"Mama..!" panggilku dengan nada geram.

"Iz..." tegur mama sambil memandang Abang Izat yang melabuhkan punggung di atas kerusi.

"Okey okey.."

"Iz. Mama tengok dari tadi senyum je memanjang. Ada apa-apa ke ni em?" tanya mama tersenyum. Seakan dapat mengagak.

"Biasa la mama. Orang tengah hangat bercinta.?” aku mencelah.

"Em. Betul cakap Ika tu. Papa pun rasa macam tu juga.." angguk papa yang baru lepas menyegarkan diri dan duduk bersedia untuk makan bersama.
"Tak ada apa-apa la mama.." jawab Abg Izat sambil mencedokkan lauk ke dalam pinggan nasinya.

"Adik. T
hank's ya!" bisik Abang Izat ketika aku menuangkan air ke dalam gelas yang berada di hadapannya membuatkan aku tahu ideaku telah membuatkannya senang hati.

"
Your welcome!"  balasku setelah faham maksudnya itu. Aku senang hati melihat Abg Izat bergembira kembali.

2 ulasan:

Hye..ima bina blOg ni juz semata-mata nak pamerkan hasil karya kerja tangan mgg.Harap kOrang dapat suppOrt ima k! and jangan lupa kOmen bab ni kat bawah ni tau!:)

~SmiLe aLway's~

Karya Nukilan ,

Karya Nukilan ,

~Terima Kasih~

Lilypie Angel and Memorial tickers