14 November 2009

~Bab 5~

Tiga bulan kemudian...
        Aku tiba dengan Hana di Universiti Teknologi Mara(UITM) setelah aku menjemputnya kerana dia masih belum mendapatkan lesen memandu berlabel 'P' yang masih dalam proses pembikinan setelah lulus ujian Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ) pada minggu lepas.Ayahnya juga telah belikan sebuah kereta Viva Elit yang menjadi kegemarannya.Kami mendaftarkan diri sebagai pelajar baru di situ.Aku mengambil jurusan Diploma Undang-undang manakala Hana jurusan Diploma Pengurusan Perniagaan.

"Ika. Esok kita dah start study kat U ni. Macam biasa kau jemput aku ek!?" kata Hana selepas kami mendaftarkan diri.

"Hem. Okey. Tapi duit minyak kita kena share la.." gurauku.

"Okey
no problem. Kau cakap je berapa. Nanti aku bagi. Emm..Ika..aku nak pergi ladies kejap. Sakit perut la. Kau tolong pegang ni. Kau pergi la kat kafeteria tu dulu ye. Nanti aku datang k!..and jangan lupa order air sirap limau untuk aku sekali tau!" pesan Hana sambil menghulurkan fail yang dipegangnya kepadaku lalu tergesa-gesa ke tandas yang berdekatan.

"Okey. Cepat sikit tau!" gelengku tersenyum dengan gelagatnya itu.
        Aku berlalu pergi ke kafeteria dan memesan air minuman lalu membawanya duduk di salah satu meja kosong yang terdapat di situ.Kelihatan ramai pelajar-pelajar yang sedang makan dan ada juga yang sedang menela'ah bersama dengan rakan-rakan mereka.Aku hanya duduk memerhati sambil menghirup air minumanku.Dengan tiba-tiba muncul suara lembut seorang lelaki menyapaku dari arah hadapan.

"Assalamualaikum. Hai. Cik Azrika kan..?" tanya lelaki itu tersenyum manis membuatkan jantung aku entah mengapa tiba-tiba berdegup kencang.
"Waalaikum..musalam..Encik..Ewan?eh..Encik Ewan buat apa kat sini?" tanyaku setelah sedar akan siapa lelaki yang menyapaku itu.

"Owh. Saya
student kat sini. Cik Ika pula. Buat apa kat sini..?"

"Owh. Saya datang dengan kawan saya tadi. Kami baru je
register sebagai student baru kat sini. Tak sangka pula saya yang Encik Ewan belajar kat sini.."
"Saya dah lama dah belajar kat sini. Lagi tinggal beberapa bulan je lagi nak grad..em..Cik Ika ambil course apa..?"

"
Course undang-undang. Encik Ewan..?"

"
Course kejuruteraaan. Anyway kawan Cik Ika yang saya jumpa hari tu ke..?" tanyanya perlahan.

"Ya..Hana. Kenapa ya..?" tanyaku aneh.

"Tak ada apa-apa. Dia tu. Garang sangat la. Takut saya.." jawab Ewan sambil menunjukkan reaksi wajah takut yang membuatkan aku tertawa kecil.

"Owh. Dia memang macam tu. Tapi dia baik sebenarnya. Encik Ewan jangan la ambil hati pasal hari tu ya!" terangku setelah faham maksud di sebalik kata-katanya itu.

"Oh tak tak. Saya tak kisah pun. Okey la. Saya ada
class lepas ni. So tak dapat la saya nak borak panjang dengan Cik Ika.Nanti kalau ada masa boleh la kita borak-borak lagi.. em. Saya pergi dulu. Nanti Cik Ika kirim salam saya la kat kat kawan Cik Ika tu ya. Anyway. Nice to meet you.." katanya sambil melihat jam di pergelangan tangannya.

"Owh okey.
Nice to meet you too. Bye.." balasku.

"
Bye.."

        Aku melihat Ewan berlalu pergi dari situ.Beberapa minit kemudian, Hana muncul dengan memegang pinggangnya lagak seperti sedang dalam kesakitan.

"Ika. S
orry sorry aku lambat. Aku sakit perut la tadi.." kata Hana sambil duduk.

"
It's okay..em. Kau okey ke tak ni? Nak aku bawa pergi klinik?" tanyaku apabila melihat muka Hana pucat semacam.

"Aku okey ..Maybe silap makan pagi tadi kot.."

"Em.Nah!. Ni air sirap limau kau. Minum la sikit.." kataku sambil menghulurkan air minuman yang dipesannya tadi itu.

"
Thank's.."balasnya lalu menghirup air minuman itu.

"
Your welcome..emm..Hana.." panggilku perlahan.

"Em..apa..?"

"Try guess!. Who I met just now..?" tanyaku tersenyum.

"Emm..
who..?"

"Ewan.." kataku sambil menanti responnya.

"Ewan?emm. Mamat yang langgar kau tu?" tanya Hana seakan terkejut.

"Bukan dia yang langgar la. Orang lain. M
aybe pelanduk dua serupa kot.."
"Mana dia?Mana ..?" tanyanya lantas berdiri lalu memandang orang di sekelilingnya.

"Dia dah pergi la. A
nyway dia kirim salam kat kau. Dia student kat sini tau! Tapi senior.." jawabku.

"Waalaikumusalam..emm. Macam ni ada
chance la aku nak marah dia lagi.." kata Hana memetik jarinya lalu duduk tersenyum sinis.

"Kau ni!. Tak serik-serik lagi ke marah dia hari tu?Malu tau!" tanyaku yang kesian juga Ewan diperlakukan sedemikian oleh Hana.

"Aku tak kan serik selagi dia tak mengaku dialah orang yang langgar kau tu. Kau tak pelik ke Ika?Dia cakap dia tak kenal kita. Tak pernah langgar orang pula tu.
He so weird you know..!" kata Hana dengan nada geram.
"Hmm. Pelik tu pelik la juga. Maybe tu kembar dia. Who's know..?" balasku.
"Kembar?No no..I don't think so.." geleng Hana yang masih menidakkan alasanku.
"But. Nothing imposibble right..?" aku menyakinkannya.
        Hana hanya mendiamkan diri.Semua itu masih menjadi tanda tanya dalam benak fikiranku.
.............................................................................
        Esoknya aku ke kampus seperti biasa.Kami sebagai pelajar baru harus menghadiri Majlis Orientasi atau dikenali sebagai majlis suai kenal dahulu sebelum memulakan pengajian selama empat tahun itu.

"Ika. Kau tau!. Aku tengah bengang gila dengan Anif sekarang ni. Dia tak faham aku langsung...!" kata Hana seakan lepas geram sebaik kami duduk makan makanan yang dipesan di kafeteria.  
        Ingat lagi aku perkenalan di antara Hana dan Anif, lelaki yang tidak sengaja terlanggar Hana sewaktu kami berdua mengikuti lawatan sambil belajar di sekolah ke Pulau Langkawi semasa di tingkatan empat. Masa itu, Anif juga sedang bercuti dari kesibukan kota.Habis berselerak barang-barang yang dibeli Hana,apa lagi bengang la si Hana tu.Tapi tak sangka pula yang Anif boleh jatuh hati padanya sehinggakan meminta nombor telefon Hana dariku.Anif sentiasa cuba sedaya upaya mendekatinya walaupun dia ‘jual mahal’ pada mulanya. Apa yang membuatkan aku suka tentang Anif ialah dia dapat tahan dengan perangai dan sikap Hana yang panas baran itu serta sering mengalah sekiranya mereka berdua berselisihan faham kerana CINTA SEMEMANGNYA BUTA.

"Macamana dia nak faham. Kau tu Hana. Asyik control dia je.." balasku yang sedia maklum dengan perangai Hana yang sebenar.

"Yela tu.." kata Hana yang masih mahu menafikannya.

"Hai. Boleh saya join korang berdua..?" muncul Ewan dengan tiba-tiba sambil memegang segelas air teh o' ais.

"Eh!. Encik Ewan. Boleh apa salahnya. Sila la duduk.." jemputku tersenyum.
"Hah!. Berani lagi kau datang sini?!" sentak Hana sambil berdiri.

"Hana.." aku menjegilkan mataku tanda amaran kepada Hana agar menjaga kelakuannya itu.

"Okey okey
fine!.  Saya minta maaf ya Encik Ewan. Silakan duduk.." kata Hana tersenyum kelat setelah mengerti teguranku itu lalu kembali duduk.

"Tak apa. Awak salah orang je. Saya tak kisah. Jangan la berencik-encik dengan saya ni. Tak selesa la. Kita kan
student kat sini.." kata Ewan sambil duduk.

"Em. Okey. A
nyway Ewan. Awak tinggal kat mana ya..?" aku memulakan bicara.

"Saya tinggal kat Bandar Sri Cendana. Awak berdua..?"

"Saya Taman Putera..." jawabku.

"Taman Delima.." jawab Hana dengan bersahaja tanpa memandang wajah Ewan.

"Owh. s
o macamana belajar kat sini? Okey..?" tanya Ewan lagi sambil memandang kami berdua.

"Okey!. Saya suka sangat. F
acilities dia pun banyak. Senior kat sini pun baik-baik orangnya.." jawabku jujur kerana mula menyukai universiti ini sejak pertama kali melangkah masuk.
"Ya. Baik.." kata Hana seakan mengeluh sambil menyiku tangan di atas meja dengan muka masamnya.

"Kenapa ni?Macam tak suka je belajar kat sini.." tanya Ewan hairan dengan kelakuan Hana itu.
"Owh. Tak ada apa-apa la si Hana ni. Dia tension sikit hari ni. Baru lepas gaduh dengan bf.." celahku sambil menepis tangannya perlahan.

"Owh patut la..em..
bf awak tak buat hal ke..?" tanya Ewan dengan tiba-tiba sambil merenungku tajam.

"
Bf saya?eh. Saya mana ada bf. Malas la nak bercinta-cinta ni. Buat serabut kepala je.." jawabku yang terasa sedikit kekok dengan soalannya itu lalu segera menghirup air minumanku.

"Oh ya ke.." angguknya tersenyum.

        Kami berbual panjang sehingga tidak sedar waktu kelas hampir bermula.Sejak dari hari itu,aku semakin rapat dengan Ewan.Kami sentiasa rehat dan belajar bersama-sama lebih-lebih lagi aku sering bertanyakan kepadanya mengenai subjek teras yang wajib diambil oleh semua pelajar di situ.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Hye..ima bina blOg ni juz semata-mata nak pamerkan hasil karya kerja tangan mgg.Harap kOrang dapat suppOrt ima k! and jangan lupa kOmen bab ni kat bawah ni tau!:)

~SmiLe aLway's~

Karya Nukilan ,

Karya Nukilan ,

~Terima Kasih~

Lilypie Angel and Memorial tickers