28 November 2009

~Bab 29~


     Malam hari jadiku walaupun ala kadar tapi cukup meriah.Aku menjemput kenalan rapat dan rakan-rakan sepejabatku dan tidak terkecuali Zila.Rizal pula tidak dapat hadir kerana harus menghadiri mesyuarat penting di China.

Happy birthday Ika..” ucap Hana sambil menghulurkan hadiah kepadaku.

Thank you..” balasku. kami berpelukan seketika.

“Aku doakan kau sentiasa bahagia k?
and dimurahkan dengan rezeki. Kau nampak cantik sangat hari ni..” puji Hana sambil memandang pakaianku.

“Tak ada la. Biasa je. Kau pun apa kurangnya..”

“Emm..Ewan mana..?” tanyanya sementara aku yang dari tadi lagi masih menunggu kedatangan Ewan.

“Dia tak datang lagi. Anif..?” tanyaku pula.

Hello ladies.I’am here. Happy birthday Ika..” tiba-tiba Anif muncul dengan sejambak bunga mawar merah.

“Owh. T
hank you Anif..err..korang duduk la makan dulu ek? Nanti aku datang..” pintaku setelah terpandang Zila yang datang keseorangan.

“Okey..” balas mereka bersama lalu duduk di tempat yang disediakan.

“Hai Zila..” panggilku sambil melambai tangan ke arahnya.

“Hai Ika. H
appy birthday. Thanks for invite me. This for you.. ucapnya setelah menghampiriku sambil memberikan aku hadiah.

Your welcome. Thank you for coming..em. You duduk la kat hujung sana tu. Hana dengan Anif ada juga tau..!” k

“Oh ya ke?. T
hanks..” balas Zila tersenyum lalu pergi menyapa Hana dan Anif yang sedang mengambil makanan.

“Mak cik..” sapaku selepas melihat Datin Leha dan Reza datang sambil membawa hadiah.

“Ika. Selamat hari jadi. Ni hadiah dari kami..” ucap Datin Leha.

Sorry la kak. Kami lewat sikit. Mama ni ha. Lambat sangat bersiap...” kata Reza pula tersenyum.

“Terima kasih mak cik. Reza,err..Abg Ewan mana..?” tanyaku pandang Reza.
“Oh. Tadi Abg Ewan kata dia nak drive kereta sorang. Sekejap lagi sampai la tu..” jawab Reza.

“Owh..” anggukku faham.

“Jangan la risau Ika. Ewan pasti datang..” kata Datin Leha tersenyum. Mungkin cuba mengurangkan kerisauan di hatiku.

“Em. Mari la duduk dulu ya.. mak cik..Reza.” kataku lalu membawa mereka berdua duduk di bahagian tetamu.

        Aku masih menunggu Ewan.Aku risau sekiranya perkara buruk berlaku terhadapnya.Aku cuba menelefonnya beberapa kali tapi sayang.Telefon bimbitnya ditutup.

.............................................................................
“Ika. Mana Ewan?  Tak sampai lagi ke...?” tanya mama setelah menghampiriku.
“Belum ma…” gelengku sambil memandang ke arah luar pagar.Penat menunggu.

“Dah
try call..?”

“Dah. Tapi
off...” jawabku muram.

“Ehm. Mari la. Nanti Ewan datang la tu. G
uest semua dah datang. Nanti apa pula mereka kata kalau Ika tak pergi layan mereka.. Jom..!” ajak mama.

“Okey la..” anggukku malas lalu berjalan mengikuti mama pergi melayan tetamu-tetamu yang lain. Sesekali aku mengintai-intai ke arah luar pagar mencari kelibat Ewan.Namun masih juga tidak muncul-muncul.

“Ika. Pergi la bagi sepatah dua kata kat depan tu..” pinta papa membuatkan aku mengerti lalu berdiri dan memegang mikrofon yang disediakan bersama mama di hadapan para tetamu yang sedang duduk menikmati hidangan.

“Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada tuan,puan yang sudi datang ke majlis yang ala kadar ini. Saya rasa gembira dengan kehadiran anda semua. Saya ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada semua yang sudi berikan saya hadiah dan ucapan sempena hari jadi saya hari ini..
especially to mama papa.. Abg Iz and Kak Su. Hana dan tunang dia Anif. Datin Leha dan anak dia Reza,Zila dan yang lain juga. Saya harap kamu semua bergembira dengan majlis pada malam ini..dan…..” aku memberikan ucapan sambil memandang mereka tetapi dengan tiba-tiba lampu terpadam dan mematikan kata-kataku itu. Aku benar-benar terperanjat dan beberapa saat kemudian muncul Ewan yang berjalan perlahan menghampiriku sambil memegang kek yang telah siap dinyalakan lilin tertulis “Selamat Hari Jadi Ika..”.

“Happy birthday to you. Happy birthday to you. Happy birthday to Ika. Happy birthday to you..” semua tetamu pada malam itu termasuk keluargaku menyanyi serentak bersama dengan Ewan. Aku benar-benar terkejut dengan kejutannya itu.

“Selamat hari jadi Ika..” ucap Ewan setelah berhadapan denganku.

“Ika. Tunggu apa lagi. Tiup la lilin tu..” pinta mama yang membuatkan aku tersedar dari terus merenung ke mata Ewan.

“Eh! eh!. Nanti la dulu
aunty. Ika, Pasang la hajat dulu..” sampuk Hana tersenyum di sisi Anif.

        Aku tersenyum mengerti lalu menutup mata dan memasang hajat kepada Allah S.W.T. Aku tiup lilin itu selepas habis berhajat dan tiba-tiba lampu kembali dibuka seperti ada yang merancang.Selepas selesai memotong kek,tetamu-tetamu dihidangkan juga dengan makanan yang dimasak sendiri oleh mama. Ramai yang memuji masakannya.
.............................................................................
        “Ika. Sorry...” pujuk Ewan ketika aku makan kek yang ku potong tadi bersendirian.Aku sengaja makan berasingan dengannya kerana geram dengan kejutannya yang tidak ku duga itu.

“Awak tahu kan saya tunggu awak dari tadi lagi? Awak janji awak tak kan lambat. Tup tup awak datang buat
surprised macam tu pula..” ngomelku tanpa memandang wajahnya.

“Awak. Saya datang awal lagi la. Saya menyorok kat dapur. Saya saja je nak tengok macam mana awak risaukan saya..” tambah Ewan lagi tersenyum manja.

“Yela tu. Habis kenapa bila saya tanya mama dia cakap awak tak sampai lagi..?”

“Sebab kami dah berpakat nak buat
surprised kat awak..” jawab Ewan selamba.

“Owh. Awak pakat dengan mama..” kataku sambil menunding jari ke arahnya.

“Dah la. Tak manis la merajuk-merajuk ni.
Anyway saya ada hadiah nak bagi kat awak ni..” pujuknya.

“Hadiah? Hadiah apa…?” tanyaku perlahan.

“Ada la. Tapi awak kena la cakap kat saya dulu. Apa hajat awak masa tiup lilin tu tadi..?” tanya Ewan ingin tahu.

“Emm… Rahsia la. Awak mana boleh tahu..!”

“Hem. Okey la okey la tuan puteri. Patik tak kan tanya lagi ya!..hmm. Mari...” ajaknya sambil mengambil pinggan kekku lalu meletakkan ia di sebelah kerusinya. Ewan lantas menarik tanganku perlahan sambil bangun.

“Pergi mana..?” tanyaku hairan tapi tidak dijawabnya. Dia hanya tersenyum manis sekilas memandangku.

        Ewan membawa aku berdiri di hadapan semua tetamu yang sedang asyik berbual sambil enak menikmati hidangan.Tangannya pantas mencapai mikrofon.

“Maaf. Sila beri perhatian sebentar. Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada para hadirin sekalian. Saya Syed Ewan iaitu kekasih Nur Azrika. Pertama sekali. Saya ingin ucapkan pada dia. Selamat hari jadi dan terima kasih yang tak terhingga kerana telah pertemukan saya dengan mama dan adik saya..yang telah bertahun-tahun lamanya kami terpisah. Saya amat menghargainya dan sekarang. Saya dengan berbesar hati ingin menggumumkan yang kami berdua. Bakal berkahwin tidak lama lagi..” kata Ewan tersenyum sambil memandangku.
        Semua tetamu tersenyum sambil menepuk tangan manakala aku yang ketika itu terkejut kerana tidak menyedari tentang hal itu tetap gembira kerana akhirnya Ewan melamarku di hadapan orang ramai. Ucapan tahniah dihadiahkan kepada kami berdua. Mama dan papa juga turut terkejut. Rupanya Ewan tidak memberitahu sesiapa pun tentang hal ini termasuk Datin Leha dan Reza.

“Ika. Ewan. Semoga bahagia..” ucap Zila tersenyum sambil menghulurkan tangannya kepadaku.

“Terima kasih Zila..” balasku.

“K la.  
I balik dulu. Nanti kalau you berdua buat kenduri kahwin. Jangan lupa jemput I okey..?” katanya tersenyum.

“Insyaallah..” balasku dan melihat Zila berlalu pergi.

“Kenapa?” tanyaku apabila melihat Ewan seakan memerhatiku aneh.

“Awak dengan Zila...?” tanyanya hairan.

“Kami dah jadi kawan la..” jawabku berketawa kecil mengerti soalan Ewan itu.

“Owh. Bagus la. Tak payah la lagi awak cemburukan saya dengan dia..”

“Awak ni. Perasan!” aku mencubit lengan Ewan.


        Malam yang memenatkan tapi meriah membuatkan aku menyimpannya di dalam ingatan sebagai hadiah yang TERMANIS yang pernah aku terima dalam hidupku.
.............................................................................

     Esoknya aku melakukan kerja-kerja sebagai seorang peguam seperti biasa.Aku pulang ke rumah dan terlihat dua buah kereta mewah di halaman rumahku. Aku tertanya-tanya siapakah pemilik kereta tersebut dan terdapat berpasang-pasang kasut yang berselerak di hadapan pintu utama.Aku lantas masuk ke dalam ingin melihat siapa yang datang.

“Assalamualaikum..” ucapku setelah menutup pintu utama.

“Waalaikumusalam…” jawab serentak.
        Kelihatan beberapa orang yang sedang duduk di ruang tamu dan pelbagai jenis barang hantaran terletak di atas meja termasuk mama,papa,Datin Leha dan Reza yang sedang duduk di atas sofa tersenyum gembira memandang ke arahku.

“Tunggu sebentar ya. Ika..mari..” ajak mama setelah menghampiriku.Dia membawa aku yang sedang dalam keadaan terpinga-pinga ke tingkat atas.

“Mama. Kenapa Datin Leha dengan Reza datang rumah?Mama jemput mereka ke?” tanyaku hairan.

“Tak. Tapi mereka datang nak masuk meminang kamu..” jawab mama tersenyum ceria memandang wajahku.

        Aku terdiam.Rupanya Ewan sudah bersedia menyuntingku untuk dijadikan isterinya seperti katanya semalam.

“Macamana? Setuju tak...?” tanya mama apabila melihat aku hanya mendiamkan diri.

        Aku tersenyum dan hanya mengangguk tanda setuju. Mama turun ke bawah untuk memberitahu tentang keputusanku itu.

       
Aku dibius cinta. Cintamu yang tak ada tandingnya… telefonku berbunyi mengejutkan aku yang sedang memikirkan apalah yang dibualkan oleh mereka semua yang berada di ruang tamu itu.

“Hello..” jawabku tersenyum setelah melihat nama Ewan di skrin.

“Hello sayang. Tengah buat apa tu..? tanya Ewan dengan nada manjanya.

“Awak ni. Tak buat apa-apa la. Baru lepas balik kerja..” jawabku sambil membaringkan diri di atas katil.

“Macamana? Mama dengan adik saya ada datang rumah awak tak..?” tanya Ewan.

“Ada. Mereka ada kat bawah tu. Tengah berbual-bual dengan
family saya. Kenapa tak cakap kat saya yang family awak nak datang meminang saya hari ni..?”
“Saja. Kenapa..?”

“Tak ada la. Saya just malu la awak..”

“Malu? Tak ada apa yang nak dimalukan lagi. Semua orang dah tahu tentang kita. Lagipun adat kena dahulukan. Tak gitu Cik Ika sayang..?” balasnya tertawa kecil.

“Hem..yela tu..”

“Jom kita keluar makan malam ni..?” ajak Ewan.

“Emm. Tak nak la. Tak ada
mood la. Lagipun saya nak kena siapkan tugasan penting nanti..” balasku dengan nada malas.

“Owh. Lupa pula saya. Bakal isteri saya ni kan lawyer. Tentu busy.K la saya tak nak ganggu awak. Tapi jangan lupa makan sudah la ya. Nanti perut tu masuk angin la pula. Siapa susah? Saya juga!” pesan Ewan.

“Okey. Terima kasihlah wahai bakal suamiku..” balasku yang senang dengan sikap ambil beratnya itu.

        Tarikh perkahwinan kedua-dua belah pihak keluarga telah ditetapkan.Lebih kurang dua bulan sahaja lagi aku akan menjadi isteri Ewan yang sah. Aku telah bertunang dengan Ewan seminggu selepas peminangan dibuat.Majlis yang diadakan hanya kecil-kecilan.Cincin disarungkan Datin Leha ke jari manisku tanda terikat aku bakal menjadi menantunya kelak.

~Bab 28~



   “Hmm. Kenapa awak tak beritahu saya tentang Zila..?” soalku semasa aku dan Ewan sedang makan malam bersama di sebuah restoran pilihanku.

“Zila? Kan saya dah beritahu awak dulu yang dia....” kata Ewan setelah wajahnya berubah.

“Cuba nak awak kembali pada dia..?” aku mencelah sebelum Ewan sempat menghabiskan kata-katanya itu.

“Ika. Dia ada datang jumpa awak ke..?” tanya Ewan hairan setelah berhenti menjamah makanannya dan memandangku.

“Ewan. Kenapa awak perlu berahsia dengan saya tentang Zila?Kenapa awak tak terus terang je kat saya yang Zila tu nak awak kembali semula pada dia..?”

“Saya. Saya minta maaf. Sebenarnya. Saya tak nak awak
jealous Ika. Saya tak nak awak pula yang salah faham macamana saya pernah salah faham tentang awak dulu. Saya dah lama lupakan dia Ika.  Saya dah anggap dia partner syarikat saya je sekarang ni. Ika. Percayalah..” jelas Ewan jujur.

“Saya percayakan awak Ewan. Awak tak perlu risau tentang tu..” kataku yang sememangnya meletakkan KEPERCAYAAN tiang utama dalam sesuatu perhubungan.

“Terima kasih Ika..err. Apa yang Zila cakap kat awak..?” soalnya seakan ingin tahu.

“Emm…. Ada la. Rahsia!..” sindirku tersenyum.

“Okey okey. Ika,saya janji. Saya tak akan berahsia lagi dengan awak lepas ni. Okey..?” ikrar Ewan.

“Hmm. Kalau awak mungkir janji juga..?”

“Err. Saya....” Ewan cuba berkata.

“Potong jari? Potong tangan?Kaki..?” celahku tertawa lucu.

“Ika. Awak main-mainkan saya ya..?”

“Padan muka! Berahsia la lagi..”

        Aku bertambah lega kerana semuanya telah jelas kini. Aku harap Ewan akan berpegang teguh pada JANJInya itu.

.............................................................................

        “Ika. B
irthday Ika lusa kan? So papa ingat nak buat jamuan hari jadi kat Ika la. Dah lama papa tak buat. Dulu last masa buat. Umur Ika baru 7 tahun..” kata papa ketika aku dan mama sedang asyik menonton televisyen bersama.
“Jamuan? em. Ika ikut je. Tapi kalau tak buat pun tak apa. Ika tak kisah pa..” gelengku.

“Em. Bagus juga cadangan abang tu. Ika. Kita buat la ya. Kita buat biasa-biasa je. Nanti boleh la ajak Ewan dengan
family dia datang sini. Boleh kami kenal-kenal dengan bakal besan kami tu..” pesan mama.

“Mama ni. Okey la. Nanti Ika beritahu dia ya..” anggukku tersenyum.

“Err. Kalau macam tu. Nanti awak jangan lupa beritahu kat Iz dengan Su. Boleh suruh mereka balik. Lagipun lusa kan mereka cuti..” pesan papa sambil memandang mama.

“A’ah. Ya tak iya la bang..em. Esok la saya
call mereka yA..”
.............................................................................
        “Cik Ika. Ini maklumat mengenai wanita yang disebut Puan Amalina tempoh hari. Namanya Nur Mastura Dailani. Dia berkerja sebagai staf di Syarikat Tahir Holding tapi dinaikkan pangkat sebagai setiausaha Datuk Tahir sejak lima bulan yang lalu. Ni dokumen lanjut mengenai dia..” kata Bakri setelah aku menjemputnya duduk.Fail ditangannya diserahkan fail kepadaku.

“Okey. Terima kasih Bakri. Kalau macam tu petang nanti kita kena pergi ke rumah dia ya. Untuk ambil keterangan dia pula..” balasku sambil meneliti fail itu.

“Baik Cik Ika..” angguknya faham.
.............................................................................

“Awak. Esok malam papa dengan mama saya ajak awak dengan family awak datang rumah. Mereka nak buat jamuan sikit untuk saya..” kataku setelah Ewan menjemputku makan tengah hari di tempat biasa.

“Owh. Okey. Nanti saya cakap kat mama dengan Reza. S
ure mereka nak datang punya la.. err. So. Awak nak hadiah apa? Cakap je, nanti saya belikan..” balas Ewan tersenyum.

“Hmm. Betul ni? Apa je..?” tanyaku inginkan kepastian.

Yes. Anything for you..”

“Hem. Okey kalau macam tu. Saya nak sebuah rumah banglo tiga tingkat yang siap ada
swimming pool tu. Kereta yang paling mahal like Mercedes..and then..apa lagi ya..?” usikku sambil berfikir.

“Betul ke awak nak ni...?” tanya Ewan tersenyum kerana dia tahu perangai sebenarku yang tidak suka meminta-minta.

“Saya gurau je la awak ni. Saya
just nak awak datang dengan selamat. Tu je k..” jawabku tertawa kecil.

“Saya sentiasa selamat bersama dengan awak Cik Azrika Iskandar..” tambahnya membuatkan aku tersenyum gembira.
.............................................................................
     Selepas aku kembali semula ke pejabat,aku dan Bakri terpaksa pergi pula ke sebuah rumah yang agak mewah dengan kolam renangnya untuk melaksanakan tugas kami yang seterusnya.

‘Ting! Tong!’
         Aku tekan butang loceng yang terdapat di situ sementara Bakri hanya memerhati.

“Ya ibu. Ibu ni cari siapa..?” tanya seorang wanita lagak seperti pembantu rumah yang muncul ke halaman. Mungkin dari Indonesia kerana loghatnya dari orang sana.

“Saya Ika. Ni Encik Bakri. Boleh kami berjumpa dengan Cik Nur Mastura Dailani..?” tanyaku.
“Siapa tu bibik..?” tiba-tiba tanya seorang wanita yang cantik dan agak seksi dengan memakai skirt pendeknya muncul di muka pintu utama dengan muka yang agak serius.

“Cik Mas. Mereka berdua ni mahu ketemu sama Cik Mas..” jawabnya sopan setelah memandang majikannya itu.

“Owh. Panggil mereka masuk dalam..” arah Mastura sekilas melihat kami berdua.

“Baik Cik Mas. Silakan masuk ibu..bapak..” jemputnya selepas memandang kami berdua semula sambil membuka pintu pagar.

        Kami melangkah masuk ke dalam rumah yang agak mewah itu. Perabot-perabotnya juga cukup membuktikan tuan rumahnya mungkin dari kalangan orang yang berada.

“Bibik. Pergi buatkan air..” arah Mastura yang sedang duduk di atas sofa kepada pembantunya itu.

“Baik Cik Mas!” angguknya patuh dan berlalu ke dapur dengan segera.

“Em. Silakan duduk cik…?” tanya Mastura memandangku dengan sombong.

“Ika. Ni penolong saya Encik Bakri. Kami berdua ni dari firma guaman Ombak Holding. Kami datang ni nak tanya Cik Mas mengenai kematian Datuk Tahir. Tentu Cik Mas kenal kan..?” tanyaku sambil duduk.

“Ya. Saya kenal. Dia bos tempat saya kerja. S
o apa kena-mengenanya kes ni dengan saya..?”

“Err. Sebenarnya ada saksi yang nampak Cik Mas bersama dengan mangsa pada malam kejadian iaitu di rumah mangsa sendiri..” jawabku.

“Siapa..?” tanyanya dengan tiba-tiba setelah wajahnya kelihatan sedikit berubah.

“Itu terpaksa saya simpan sebagai maklumat rahsia kami.Harap Cik Mas faham. ”

“Owh..err..ya. Dia ajak saya ke rumah dia pada malam tu. Katanya ada jamuan makan malam..” balas Mastura dengan lagaknya.

“Jamuan?. Setahu saya. Tak ada jamuan pada malam tu..” balasku pelik.

Yes. Because he lies to me. Nasib baik saya dapat selamatkan diri..” tambah Mastura lagi.Seakan mengeluh kecil.

“Selamatkan diri? Maksud Cik Mas...?” tanyaku lagi.

“Sebenarnya. Dia cuba ajak saya masuk bilik. Tapi saya tolak dan pergi dari situ. Saya tak sangka pula dia gatal orangnya. Tak padan dengan tua..” jawabnya dengan nada sedikit marah.

“Owh. Kenapa Cik Mas tak buat laporan polis je lepas kejadian tu..?” soalku yang mula sangsi dengan keterangan yang diberikannya itu.

“Err. Sebab saya takut. Takut kalau saya diberhentikan kerja. Lepas tu saya dapat tahu pula yang pada malam tu juga dia dibunuh isteri dia. Datin Sahara kan..?”

“Hem..ya.. Lagi satu. Setahu saya Cik Mas hanya setiausaha je kan kat syarikat tu. Tapi saya tengok rumah Cik Mas ni agak mewah..” kataku sambil memerhatikan sekeliling rumahnya.

“Owh. f
amily saya yang bagi. Semua barang ni di import dari London. Cantik kan buatan dia?” jawabnya sombong.

“Em. Family Cik Mas kerja apa ya.?” soalku lagi.
        Kelihatan pembantu rumah Mastura itu datang menghidangkan minuman di atas meja tamu.

Import and eksport bussiness. Sekarang mereka ada di UK..” jawabnya sambil menunjukkan suatu reaksi kepada pembantunya agar beredar dengan segera.

“Err. Jemput la minum dulu..” jemput Mastura sekilas  memandang aku dan Bakri. Sambil tangannya mengangkat cawannya.

“Terima kasih..” jawabku lalu mengambil air yang dihidangkan itu. Begitu juga dengan Bakri.

        Aku meneruskan pertanyaanku lagi manakala Bakri mencatat.

“Okey la Cik Mas..itu saja la yang saya nak tanya tapi saya harap sekiranya pihak kami memerlukan bantuan Cik Mas lagi. Harap Cik Mas sudi beri kerjasama ya..” kataku lalu bangun bersama Bakri setelah kami selesai bertanyakan beberapa soalan lagi.

Okay. I will try my best..” balasnya yang juga turut bangun.Kami bersalaman.

Aku dan Bakri masuk ke dalam kereta dan berlalu pergi.
.............................................................................

        “Bakri. Saya rasa kan. Ada something yang tak kena la dengan keterangan Cik Mas tadi tu. How about you..?” tanyaku sambil memandu.Sekilas memandang Bakri.

“Yela Cik Ika. Saya pun rasa macam tu juga tadi. Dia macam sembunyikan sesuatu..” angguk Bakri setuju.

“Emm. Awak ada nampak pembantu rumah dia tadi tu?”
“Bibik tu? Ada. Kenapa Cik Ika..?” tanyanya hairan.

“Saya nak awak siasat dia. Tanya kalau-kalau dia tahu tentang majikan dia tu tapi ingat!  Jangan sampai Cik Mas tahu
and saya nak awak jumpa dengan Tuan Amri. Beritahu dia pasal hal ni..” arahku.

“Baik Cik Ika..”

Anyway Bakri. Before I forget. Malam esok jemput la datang rumah saya. Family saya adakan jamuan makan malam sikit untuk sambut birthday saya esok and by the way,jangan lupa pula ajak tunang awak sekali tu ya..”

“Okey. Insyallah Cik Ika..” balasnya tersenyum malu..

27 November 2009

~Bab 27~

         ‘Tuk! Tuk!’ ketukan pintu bilik pejabatku mengejutkan aku yang sedang sibuk menyemak dokumen-dokumen penting.

“Masuk!” arahku.

“Cik Ika..” kelihatan Bakri masuk sambil membawa sebuah fail.

“Owh. Bakri..ya ada apa..?” tanyaku segera memandangnya.

“Cik Ika. Saya dah dapat tahu saksi kejadian bunuh Datuk Tahir. Puan Amalina. Jiran sebelah rumah dia saja. A
nd ni. Fail mengenai keterangan dia yang diambil oleh pihak polis dua minggu yang lalu..” kata Bakri sambil memberikan fail yang dipegangnya tentang kes yang aku kendalikan sekarang iaitu kes pembunuhan Datuk Tahir.Datin Sahara iaitu isterinya merupakan suspek yang dituduh membunuhnya. Aku mewakili Datin Sahara sebagai anak guamanku yang tidak mengaku bersalah dalam kes tersebut.

“Okey. Terima kasih..” balasku lalu meneliti isi kandungan fail itu.

“Err. Ada saksi lain selain Puan Amalina..?” tanyaku sekilas memandangnya.Tangan aku masih setia membelek-belek fail tersebut.

“Em.. Setakat ni tak ada lagi Cik Ika.  Tapi insyaallah saya akan cuba cari lagi..”

“Hem. Kalau macam ni. Kita kena pergi ke sana untuk ambil keterangan dari dia. Saya takut kalau kita lewat nanti kes kita ni akan jadi lebih rumit lagi..”
“Saya pun fikir macam tu Cik Ika..”

“Emm. Apa kata kalau kita pergi sekarang..?” cadangku.

“Hem. Ok juga tu..” angguknya setuju.

        Aku dan Bakri pergi ke Bandar Mutiara dengan menaiki keretaku untuk berjumpa dengan Puan Amalina.

.............................................................................
 “Assalamualaikum..” aku memberi salam apabila terlihat seorang lelaki yang sedang mendukung seorang bayi lelaki menghampiri pintu pagar.

“Waalaikumusalam..ya.  Encik berdua ni cari siapa..?” tanyanya.

“Saya Ika. Peguam bela Datin Sahara. Ni pembantu saya Encik Bakri. Kami datang ni nak jumpa dengan Puan Amalina. Dia ada..?” tanyaku dengan penuh sopan.

“Owh..ya. Silakan masuk. Isteri saya ada di dalam..” jawabnya. Rupanya lelaki itu ialah suaminya Puan Amalina.
“Terima kasih..” ucapku lalu kami berdua masuk ke dalam rumah itu.

“Sila duduk sebentar ya. Nanti saya panggilkan isteri saya..” katanya sebelum berlalu ke dapur. Kami lantas duduk di atas sofa yang terdapat di situ dan menunggu kemunculan Puan Amalina.

“Oh..Cik Ika ya. Saya Amalina..” kata seorang wanita yang menghampiri ruang tamu sambil diikuti suaminya dari belakang.

“Ya saya. Ni penolong saya Encik Bakri. Jadi kami berdua datang ni nak ambil keterangan puan bagi kes pembunuhan Datuk Tahir tu. Ni bagi pihak Datin Sahara..” kataku selepas bersalaman dengannya.

“Baik la. Jemput la duduk ya..” jawabnya lalu duduk bersama.

        Puan Amalina menceritakan satu-persatu kejadian yang dilihatnya pada malam kejadian sementara suaminya yang berada disebelahnya hanya duduk memerhati.Aku hanya mendengar dan bertanya manakala Bakri mencatat maklumat-maklumat penting di dalam buku catatan yang dibawa bersamanya setiap kali kami melaksanakan tugas bersama.

“Baik la puan. Itu saja yang saya nak tahu tentang kes ni. Yang saya harap puan dapat hadir sebagai saksi kejadian pada hari perbicaraan nanti dan pihak kami akan
call puan untuk proses seterusnya..” kataku setelah puas bertanya.

“Baiklah. Saya akan bantu encik berdua selagi saya mampu..” angguknya tersenyum.

        Kami berdua pulang ke firma semula setelah selesai mengambil keterangan dari Puan Amalina itu walaupun pada mulanya mereka mengajak kami makan bersama.
.............................................................................
So Cik Ika. Macamana kerja sekarang?” gurau Rizal ketika kami berdua makan tengah hari bersama setelah dia menjemputku dari pejabat.

“Cik Ika?Rizal. Apa ni?
Call me Ika je k..” balasku tersenyum.

“Okey..Ika..em.. Macamana kerja
lawyer? Mesti best kan..?” ulangnya tertawa kecil.

“Best la juga..hmm
.. So far so good. Awak tu pun apa kurangnya. Dengar cerita dah jadi big boss sekarang ni. Mesti lagi best kan..?”

“Ala. Tak ada la. J
ust naik pangkat sikit je..”

“Yela tu..” gelengku tersenyum dengan gelagatnya lalu menyambung semula menjamah makananku.

“Err.. Cincin tu..?” tanya Rizal sambil anak matanya memandang tepat cincin di jari manis tangan kiriku.

“Owh. Ni cincin dari Ewan..” jawabku tersenyum sambil memegang cincin yang bersinar-sinar itu.

“Ewan? Dia dah balik ke...?” tanya Rizal seakan terperanjat.

“Hem. Baru je dua hari lepas. Dia. Lamar saya..”

“Owh...” angguk Rizal seakan faham.

Anyway. How’s Yanie? Apa cerita awak dengan dia sekarang..?”

“Okey..”

“Okey je? Bila nak bawa dia jumpa dengan saya ni? Tak sabar la nak jumpa dengan dia..”

“Nanti la k. Dia sibuk sikit sekarang ni..”

“Okey. Saya tunggu. Dia mesti cantik kan..?” kataku tersenyum.

        Rizal hanya tersenyum sambil kembali menikmati makanannya.
.............................................................................

        Malam itu,Ewan menjemputku ke rumahnya kerana mereka sekeluarga mengajak aku makan malam bersama.

“Ika. Ni mama saya yang masak tau!. T
ry rasa..” pinta Ewan sambil mencedokkan lauk udang masak pedas ke dalam pingganku yang berisi nasi putih.

“Okey..” anggukku tersenyum lalu merasa lauk itu.

“Emm. Memang sedap la. Pandai mak cik masak..” pujiku.
“Tak ada la Ika. Mak cik masak biasa-biasa je. Ewan ni ha yang asyik puji mak cik lebih-lebih..” balas Datin Leha yang juga sedang makan bersama.

“Kak Ika dengan Abang Ewan ni bila nak kahwin ya..?” soal Reza dengan tiba-tiba.Reza telah membiasakan diri memanggilku kakak walaupun umurku lebih muda dari umurnya kerana yela aku kan bakal menjadi kakak iparnya suatu hari nanti.

Kami berdua hanya tersenyum mesra.

“Reza.  Nanti la tu..” sampuk Datin Leha sambil tersenyum melihat gelagat aku dan Ewan.

“Tapi jangan lambat-lambat sudah la ya. Nanti kalau lambat orang lain yang kebas. Merana abang Reza ni..” gurau Reza.
“Hem. Betul tu Ewan. Mama setuju je. Janji kamu berdua bersama..” tambah Datin Leha lagi.

“Nanti la ma. Nanti kami umumkan bila ya..” kata Ewan sambil memandang ke arahku dan aku hanya membalasnya dengan sekuntum senyuman.

        Kami berborak-borak biasa.Aku pulang setelah habis meluangkan banyak masa bersama dengan keluarga Ewan itu.

       ‘Aku dibius cinta. Cintamu yang tak ada tandingnya.. deringan telefon bimbitku lagu Dibius Cinta nyanyian Yusry KRU dan Melly Goeslow mengejutkan aku yang baru sahaja menutup pintu keretaku setelah tiba di rumah.

“Hello…” aku menjawab panggilan tersebut.

“Hello Ika. I Zila..masih ingat I lagi..?” tanya Zila yang mengejutkanku.

“Zila?em. Mana
you dapat nombor I ni..?” tanyaku pelik.

“Ada la. Anyway. Can we meet tomorrow..?”

“Err…” aku cuba mencari alasan.

Please.. I had something want to discuss with you Ika.. and it’s very important..” katanya lagi seakan tahu aku sedang mencari alasan.

“Okey la..”
Talian dimatikan.
.............................................................................
        Aku berjumpa dengan Zila di salah sebuah restoran mewah iaitu tempat yang ditetapkanya semalam.

“Hai Ika. P
lease have a seat..” jemput Zila tersenyum ketika aku menghampiri mejanya.

Thank you..em. Ada apa you nak jumpa I ni Zila..?” soalku setelah duduk kerana rasa agak janggal juga melihatnya yang memandangku dengan maksud sesuatu.

“Em. O
rder la minum dulu..” pintanya.

“Owh. I
t’s okay. I kena masuk pejabat lepas ni..”
“Owh. Okey. Let me be honest with you Ika. You tentu tahu kan. Yang I dengan Ewan pernah bercinta dulu..?” tanya Zila yang membuatkan aku sedikit kaget apabila dia bertanyakan soalan sebegitu kepadaku.

“Ya. Dia pernah beritahu
I..” anggukku.

“Okey. S
o..I nak cakap yang I masih ada perasaan pada dia. I masih harapkan hubungan kami yang pernah terputus dulu bersambung balik. You absolutely know right what I mean..?” tanyanya lagi.

“Err. Kenapa
you break dengan Ewan dulu? Kalau you tak kisah. Can you..?” tanyaku untuk mengetahui kisah mereka kerana Ewan tidak pernah ceritakan kepadaku mengenai hubungannya dengan Zila dahulu dan aku pula tidak pernah terfikir untuk bertanya.
“Owh. Ni semua salah I..I..telah lukakan hati dia dulu.. sebab.. I couple balik dengan ex-boyfriend I yang dulu..” jawabnya perlahan.Seakan ada nada sesal.

“Apa yang dah jadi pada
you dengan ex-bf you tu sekarang..?”

I dah break dengan dia..”

So. Lepas you break dengan ex-bf you tu. You nak kembali semula pada Ewan macam tu? Zila..you fikir. Ewan tu tempat you datang bila sedih ke?and then tinggalkan dia lepas you happy. Like that..?” kataku dengan nada sedikit marah dengan perbuatan Zila itu.

I tahu Ika. I banyak sangat buat salah pada Ewan dulu. Ya I mengaku I memang playgirl dulu. Tapi I dah insaf . And now.. I really really love him and I want him back to me Ika...”
“Emm.. You dah beritahu dia ke..?” soalku tenang.

“Dah. Dari lima tahun lepas lagi. Tapi dia cakap. Dia hanya cintakan
you..”

So. You dah tahu kan Ewan dah cakap macam tu.  Kenapa you still nak cakap kat I benda ni lagi..?” tanyaku lega bila dia memberitahuku tentang kata-kata Ewan kepadanya itu.

“Tolong rapatkan
I dengan dia semula Ika. I tahu you seorang wanita yang baik. You sanggup kan bagi Ewan pada I..?” tanya Zila seakan merayu simpatiku.
“Zila!. You ni perempuan jenis apa hah?! Kenapa harga diri you sangat murah hanya semata-mata kerana seorang lelaki ni? you sedar tak? you dah jatuhkan maruah you depan I sekarang ni. You sepatutnya terima hakikat yang Ewan dah lama lupakan you. Dia dah tak cintakan you lagi.. Bukannya merayu macam ni.Zila, I tak pernah paksa Ewan sukakan I dan I juga tak pernah paksa diri I untuk sukakan dia. Ini semua LAHIR DARI HATI kami masing-masing..” nasihatku agar Zila tahu apa sebenarnya itu ERTI CINTA.

Zila terdiam kaku apabila aku berkata begitu.

“Sudah la Zila. I faham perasaan you. I tahu you cintakan Ewan. Tapi you tak boleh cakap macam ni. Kita kan orang perempuan. Kita JANGAN DIPANDANG LEMAH hanya semata-mata kerana lelaki dan I juga tak pernah terfikir nak berebut dengan you atau digelar sebagai perampas..“ tambahku lagi.

“Ika.
I minta maaf. Sekarang baru I tahu. Kenapa Ewan pilih you dari I. I sendiri pun tak sangka yang I boleh cakap macam ni pada you..” balasnya kesal sambil menundukkan kepala.

It’s okay .I faham..I forgive you. Ingat Zila. You cantik. Masih ramai lagi lelaki kat luar sana tu. Tunggu you pilih je..” kataku sambil mengusap perlahan tangannya yang berada di atas meja.

Thank you Ika. So. Let’s we be friend..?” kata Zila tersenyum lalu menghulurkan tangan untuk berjabat denganku.

“Okey. Mulai hari ni. Kita kawan!. Kita lupakan semua yang lepas-lepas k..?” aku berjabat tangan dengannya sambil tersenyum.

        Aku dan Zila kini jadi kawan.Aku ke firma setelah puas berbual dengan Zila mengenai diri dan kerjaya kami masing-masing.

Karya Nukilan ,

Karya Nukilan ,

~Terima Kasih~

Lilypie Angel and Memorial tickers